MONUMEN CINTA SEJATI HABIBIE-AINUN


Monumen cinta sejati Habibie-Ainun  adalah Prasasti Cinta di Kota Pare-pare, sebuah kota ditepi selat Sulawesi, 153 km dari Kota Makassar. Kota berbukit yang mengandung cerita lahirnya salah satu putra terbaik negeri ini. Prof DR(HC) Ing Dr.Sc.Mult. Bacharuddin Jusuf Habibie pada tanggal 25 Juni 1936.

Perjalanan melintasi jalan trans Sulawesi dari kota Makassar, pasti akan melewati Kota Pare-pare, termasuk saya saat ini. Kesempatan ini saya manfaatkan dengan mengunjungi Monumen Cinta Sejati “Habibi-Ainun” yang berada di sudut Lapangan Andi Makkasau, Jalan Karaeng Burane, Mallusetasi, Pare-Pare

Kisah hidup Habibie sudah banyak diceritakan, bahkan kisahnya sudah di buat film. Cerita kehidupannya tidak bisa dilepaskan dari kisah cintanya dengan dr. Hasri Ainun Besari yang dinikahinya pada tanggal 12 Mei 1962.

Habibie-Ainun, kisah cinta yang terpisah oleh berhentinya tarikan napas, namun cinta itu tak berhenti. Kisah cinta yang akan tetap diceritakan 1000 tahun yang akan datang.

Dalam berbagai tayangan, Habibe tampak begitu rapuh menghadapi kenyataan berpisah dengan sang Istri,  bahkan itu dikisahkan sendiri dalam buku Habibie-Ainun. Buku yang ditulisnya sendiri utuk mengenang sang Istri.

Monumen Perunggu Habibi-Ainun diresmikan pada tanggal 12 Mei 2015, berdiri kokoh dengan latar foto-foto kemesraan mereka.  Habibie memakai jas, kacamata dan melambaikan tangan sedangkan Ainun berkerudung dan menggenggam sekuntum bunga.

Kisa cinta mereka adalah inspirasi dan teladan untuk kisah cinta yang telah terajut atau akan terajut dimasa yang akan datang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s