Konspirasi NATO di Asrama SMAku


NO ACTION TALK ONLY

Istilah NATO sangat populer dikalangan siswa ketika saya duduk di SMA. NATO kami gunakan untuk menggambarkan siswa yang hanya banyak bicara tapi tidak membuktikan kinerja apa-apa, atau hanya berbicara tapi tidak ada perbuatan.

Pemaknaan NATO kemudian bergeser, selain menjadi ajang pembuktian siswa dalam membuktikan kata-kata dengan perbuatan, juga menjadi ajang “motivasi” siswa untuk mengungkapkan perasaannya pada para siswi.

Ketika berkumpul dikamar (sekolah kami berasrama), kami akan berdiskusi dengan berbagai tema. Mulai dari pembahasan berat (tentang tugas, fisika, matematika, kimia, dan pelajaran lain) sampai ke pembahasaan ringan seputar kehidupan kami sehari-hari (cucian, makanan, pulang kampung, dll)

Namun..
Apapun yang mengawali pembicaraan itu, pembahasan berat maupun ringan, semua akan berakhir dengan pembahasan seputar siswi. Segala macam hal tentang siswi akan terbahas..hahahaha

TANTANGAN NATO

Setelah itu akan mucul tantangan-tantangan

Yang bisa mengungkapkan perasaanya pada siswi akan masuk golongan Non NATO, sedangkan yang tidak berani ikut serta alias tidak berani mengungkapkan perasaanya akan masuk golongan NATO. Golongan NATO sendiri terdiri dari beberapa kategori yang pastinya akan dipimpin oleh yang ter NATO, yang disebut Sekjen NATO.

Akhirnya satu persatu siswa berusaha membuktikan dirinya bukan golongan NATO.
Mereka akan mengungkapkan perasaanya langsung kepada siswi yang telah dia sebutkan sebelumnya, yang lain akan memberi bumbu-bumbu semangat atau malah akan menjatuhkan semangat.

imbangi-kekuatan-nato-rusia-kerahkan-pasukan-darat-dan-udara-di-krimea-wzpxt6nras

Para pejuang NATO sedang diterjunkan ke medan tempur

Setelah selesai mengungkapkan perasaanya secara langsung, penerima tantangan akan kembali ke kamar dan memberikan laporan serta konfirmasi sebagai bukti jika ia bukan golongan NATO.

INI BUKAN PELECEHAN

Yang terjadi kemudian adalah…

Seorang siswi akan menerima ungkapan perasaan dari beberapa orang siswa dengan selang waktu hanya hitungan jam. Ini menandakan jika target siswa yang melakukan tantangan terfokus pada beberapa orang saja

Bisa jadi…
Patut diduga…
dan MUNGKIN SAJA…

Tantangan-tantangan itu hanya sebagai pemicu saja, perasaan itu sudah ada dalam diri siswa yang melaksanakan tantangan, hanya membutuhkan dorongan saja. Dengan dalih agar tidak dimasukkan golongan NATO tetapi sebenarnya mengungkapkan apa yang ada didalam hatinya.

Ini bisa jadi..
Kalau ada merasa..
Kalau adan yang baper..
Silahkan mengingat kembali kejadiannya..hahahaha

Masa SMA penuh cerita
Masa SMA penuh cinta
Masa SMA penuh NATO

2 pemikiran pada “Konspirasi NATO di Asrama SMAku

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s